25/10/2020

Blog Riview

Blog Riview

Mengenal Gejala Umum Infeksi Toksoplasmosis

Toksoplasmosis adalah infeksi yang disebabkan oleh parasit yang dikenal sebagai Toxoplasma gondii (T. gondii). Organisme bersel tunggal ini umumnya ditemukan di seluruh dunia dan cenderung menginfeksi burung dan mamalia. Parasit membentuk struktur seperti telur yang disebut ookista. Ini harus dicerna melalui mulut, yang berarti infeksi tidak dapat ditransfer dari orang ke orang.Penyakit ini memiliki tanda dan gejala umum yang perlu diwaspadai.

Manusia terinfeksi parasit toksoplasmosis melalui kontak dengan kotoran hewan yang terinfeksi. Kucing adalah tuan rumah utama. Mereka memperoleh T. gondii dari memakan tikus atau burung yang terinfeksi dan kemudian dapat menularkan infeksi tersebut ke penangan manusia mereka.

Cara lain untuk menangkap infeksi ini adalah menyentuh atau memakan daging domba, babi atau kanguru yang mentah atau kurang matang. Parasit dapat disimpan dalam kantong kecil (kista) di jaringan otot daging ini. Minum susu yang tidak dipasteurisasi yang terkontaminasi juga dapat menyebabkan infeksi dengan parasit toksoplasmosis.


Gejala toksoplasmosis

Infeksi Toxoplasma biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun. Kadang demam dan pembengkakan kelenjar bisa terjadi. Setelah pemulihan dari infeksi, beberapa parasit tetap dalam kista kecil di otot, paru-paru, otak atau organ lainnya. Jika sistem kekebalan rusak parah, misalnya oleh infeksi human immunodeficiency virus (HIV) lanjut, transplantasi organ, atau pengobatan untuk beberapa kanker, parasit dalam kista dapat diaktifkan kembali dan dapat menyebabkan penyakit serius.

Jika seorang wanita menjadi terinfeksi Toxoplasma selama kehamilan, janin juga dapat terinfeksi dan menderita cacat lahir. Infeksi janin terjadi ketika parasit dalam aliran darah ibu yang terinfeksi melewati plasenta dan memasuki janin. Reaktivasi infeksi Toxoplasma sebelumnya juga dapat terjadi pada kehamilan tetapi janin jarang terpengaruh.

pada orang sehat, infeksi T gondii tidak diketahui. Beberapa orang (sekitar 10%) mengalami gejala mirip flu dengan pembesaran kelenjar getah bening, dan dalam kasus yang jarang terjadi chorioretinitis (peradangan pada mata). Jarang sekali terjadi miokarditis, pneumonitis, atau ensefalitis (radang jantung, paru-paru, atau otak). Setelah infeksi akut, parasit tersebut tetap berada dalam tubuh dalam keadaan tidak aktif (encysted) dan dapat menjadi aktif kembali jika kekebalan terganggu.

Pada pasien dengan gangguan imunitas (misalnya, pasien dengan AIDS) toksoplasmosis dapat mengancam jiwa. Penyakit ini biasanya disebabkan oleh reaktivasi infeksi kronis. Ensefalitis dan pneumonitis sering terjadi pada pasien.


Toksoplasmosis bawaan

Toksoplasmosis bawaan adalah salah satu yang disebut infeksi kompleks TORCH dan memiliki berbagai presentasi klinis, dari penyakit ringan hingga berat. Gejala dapat muncul pada periode bayi baru lahir atau mungkin tidak terlihat selama bertahun-tahun. Infeksinya lebih parah jika penularannya pada awal kehamilan. Infeksi T gondii kongenital dapat menyebabkan keguguran, lahir mati atau kematian bayi baru lahir. Kebanyakan bayi baru lahir yang terkena dampak bebas gejala saat lahir; namun pada 10% terdapat chorioretinitis dengan kebutaan dan 20% ada penyakit yang lebih umum (seperti demam, anemia, ikterus, dan pembesaran hati dan limpa) atau gejala neurologis (tuli, kejang, dan keterbelakangan mental). Chorioretinitis dan gejala-gejala neurologis lainnya dapat berkembang di kemudian hari.

Penyakit mata pada toksoplasmosis

Penyakit mata toksoplasmosis (chorioretinitis) dapat disebabkan oleh bawaan atau didapat (mis. Bawaan makanan atau zoonosis) infeksi T gondii. Infeksi mata menyebabkan peradangan retina akut, yang akhirnya meninggalkan bekas luka. Penyakit mata dapat diaktifkan kembali berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian, setiap kali menyebabkan lebih banyak kerusakan pada retina. Gejalanya meliputi nyeri mata, pandangan kabur, fotofobia, dan kebutaan.

Gejala, jika memang terjadi, meliputi:

·    Pembengkakan kelenjar getah bening, terutama di sekitar leher
·    Nyeri dan nyeri otot
·    Sakit kepala
·    Demam
·    Umumnya merasa tidak enak badan
·    Peradangan paru-paru
·    Peradangan otot jantung
·    Peradangan mata, misalnya, retina (di belakang mata).

Toxoplasmosis adalah infeksi parasit yang menginfeksi sebagian besar populasi dunia, tetapi jarang menyebabkan penyakit. Namun, orang-orang tertentu berisiko tinggi terkena penyakit parah atau yang mengancam jiwa dari parasit ini. Mereka termasuk bayi yang terinfeksi saat lahir, pengidap AIDS, pengidap kanker, dan pengidap sumsum tulang atau transplantasi organ.