26/07/2021

Blog Riview

Blog Riview

Pencarian Vaksin Taiwan Mencerminkan Kebijakan Luar Negerinya. “Jadilah Baik kepada Orang Lain, Tapi Jangan Mengandalkan Mereka.”

“Taiwan dan Jepang adalah teman yang sangat baik satu sama lain. Pada saat dibutuhkan, terutama bencana alam, kami selalu berusaha untuk saling mengulurkan tangan, dan kami akan menjaga hubungan dekat satu sama lain.” — Menteri Luar Negeri Jepang Toshimitsu Motegi

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Hanya sedikit negara yang bersahabat dengan penjajah mereka seperti Taiwan dengan Jepang. Dari bantuan tsunami hingga kecocokan Cina atas impor nanas, Taiwan dan Jepang saling mengandalkan bantuan. Putaran pembayaran terakhir terjadi ketika Jepang menyumbangkan 1,24 juta dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca. Tidak mau kalah, Amerika Serikat menjanjikan 750.000 dosis. Hadiah ini lebih murah hati setelah kami mempertimbangkan cadangan PBB sebesar 1,3 juta dosis untuk non-anggota. Namun, masih jauh dari suntikan yang dibutuhkan untuk memvaksinasi 24 juta orang di Taiwan. Namun, standar yang sama yang digunakan masyarakat internasional untuk menilai ketersediaan vaksin tidak boleh diterapkan pada posisi unik Taiwan.

Sangat sulit bagi Taiwan untuk mendapatkan vaksin, terlebih lagi selama kekurangan global. Meskipun Taiwan berada di lingkaran dalam industri teknologi dunia, secara politik Taiwan kurang terwakili. Taiwan berpartisipasi dalam COVAX, sebuah inisiatif di seluruh dunia untuk menyediakan akses ke vaksin, meskipun sebagian diarahkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), di mana Taiwan bukan anggotanya, karena keberatan dan klaim kedaulatan China. Akses ke Majelis Kesehatan Dunia sebagai pengamat terus ditolak. Taiwan juga bukan anggota PBB, karena alasan yang sama. Karena Taiwan tidak diakui secara diplomatis oleh 92% pemerintah dunia (1), banyak diskusi tingkat tinggi secara resmi tidak resmi. Taiwan adalah teman, jangan posting gambar di Facebook karena China mungkin melihatnya.

“Kementerian Urusan Ekonomi Taiwan mengatakan telah menerima permintaan melalui saluran diplomatik untuk membantu meringankan kekurangan chip untuk sektor otomotif. — ‘Jerman mendesak Taiwan untuk membantu meringankan kekurangan chip mobil,’ Reuters, 24 Januari 2021

Ini membawa situasi canggung seperti ketika pemerintah Jerman menekan Taiwan untuk semikonduktor, namun tampaknya enggan untuk terlibat dalam upaya Taiwan untuk membeli vaksin. Realitas menjadi bangsa yang tidak benar-benar ada, diperlakukan sebagai kurang dari sebuah bangsa, atau lebih buruk, ditendang ketika tidak lagi memberikan nilai ekonomi. Absurditas geopolitik dari status Taiwan mengharuskan kebijakan tidak resmi “Jadilah Baik kepada Orang Lain, Tapi Jangan Mengandalkan Mereka.”
Mengandalkan Dirinya untuk Memimpin Melalui Ketidakpastian

Ketidakpastian ini meluas ke akses Taiwan ke obat-obatan terbaru. Kadang-kadang, Taiwan telah menunggu lima tahun untuk mengakses pengobatan, setelah diperkenalkan di Amerika Serikat (2). Ini adalah fakta kehidupan bahwa Taiwan harus melakukan triase tanpa set lengkap alat dan hak istimewa yang diberikan negara lain. Meski begitu, sebelum akhir tahun 2020, Taiwan mendapatkan komitmen hampir 20 juta dosis, dan pada Mei 2021, presiden Taiwan Tsai Ing-wen (蔡英文) mengumumkan di halaman Facebook-nya bahwa Taiwan telah membeli 30 juta dosis.

Sebagai tindakan balasan, Taiwan memulai program pengembangan vaksinnya sendiri dan memiliki sistem perawatan kesehatan kelas dunia (3) untuk mengelolanya. Taiwan kini memiliki tiga kandidat vaksin COVID-19 domestik, salah satunya, Medigen, dikembangkan bersama Institut Kesehatan Nasional AS. Taiwan akan dapat memproduksi vaksinnya sendiri.

Kemitraan langsung adalah alternatif lain untuk koalisi. Pemerintah Taiwan juga melakukan negosiasi one-to-one dengan perusahaan farmasi, menghasilkan vaksin dari AstraZeneca dan Moderna. Menteri Luar Negeri Taiwan Joseph Wu (吳釗燮) melaporkan ada diskusi yang sedang berlangsung dengan produsen vaksin lainnya, juga.
Namun, kesepakatan dengan BioNTech Jerman dilaporkan gagal karena campur tangan China, yang menyebabkan kekhawatiran tentang seberapa jauh China bersedia memblokir akses internasional Taiwan ke vaksin. Begitulah hidup sebagai bangsa yang nakal.

Komitmen kurang berarti selama kekurangan global yang telah mengubah pengiriman tepat waktu menjadi masalah di seluruh dunia, terutama bagi negara-negara seperti Taiwan yang menghadapi wabah saat ini. AstraZeneca telah melaporkan secara kasar akan menggandakan produksi bulanan menjadi 200 juta dosis pada April 2021. China telah menawarkan untuk membantu menyelesaikan ini dengan vaksinnya sendiri, meskipun seperti yang di-tweet oleh juru bicara kantor kepresidenan Taiwan Kolas Yotaka, “Akses Taiwan ke vaksin terus melambat. oleh campur tangan China, sementara mereka bersikeras kami membeli yang buatan China.”

Beberapa pakar Taiwan dan media internasional seperti CNBC merenungkan apakah Taiwan membiarkan politik menghalangi vaksin dengan tidak menerima perantara China. Mampu membeli vaksin dari sumbernya menggarisbawahi poin terpenting — keamanan rantai pasokan obat.

Swab Test Jakarta yang nyaman